Diari Seorang Aku

Bukan niatku untuk memburukkan sesiapa, bukan juga memohon simpati atau belas kasihan... sekadar meluahkan segala isi hati yang terpendam sekian lama... moga kisah hidupku ini akan menjadi panduan dan teladan untuk semua...

Friday, December 29, 2006

Andai ini takdir-Nya…(2)

Alhamdulillah… ptg ini aku ada kesempatan utk membelek diariku ini… kerja tak la kalut sgt, kebetulan dah ramai gak yg cuti, menghabiskan cuti tahun dan utk pulang beraya.. Aku tak balik ke mana2 sbbnya ari raya ke2 nanti, Mak, Bapa dan dua adik aku akan dtg ke rumah, sbbnya 2hb tu nak antar adik bongsu aku ke selatan tanahair…

Kejap jer kan dah nak masuk thn baru… aku berdoa dan berharap sgt2, segala kekalutan dan kekusutan sepanjang thn ini tak kan berulang. Skrg ni hidupku lebih bahagia. Suamiku dah tak kerja. Dia hanya sempat kerja hampir 2 mgu, aku yg mtk dia benti kerja. Sbbnya, gaji RM750 yg dijanjikan sebulan atau RM25 sehari tuh, hanya tinggal janji. Suamiku hanya dibayar RM15 sehari… dikira2 kalau sebulan penuh 30 hari pun, suami hanya dpt RM450… memang tak berbaloi sbbnya aku byr utk taska anak2 pun RM450… kira semula campur tolak bahagi, lebih baik suamiku duk rumah menjaga anak2ku shj… dah jimat RM450, anak2 pun terurus dan terjaga dan sihat… Putera plak, slps saja Mak aku balik kg ari tu, diserang selsema dan batuk2 semula, rasa aku terjangkit dgn sorang bdk taska sbb sblm tu, semasa aku nak pi amik Putera kat taska, aku perasan ada sorang bdk batuk terus sgt2… atas nasihat doktor, Putera tak blh didedahkan kpd situasi kanak2 yg ramai, bimbang ada yg tak sihat, dia akan mdh berjangkit…

Atas alasan itu lah, aku mintak suamiku benti kerja dan menjadi sura rumah sepenuh masa. Aku dah pesan, jgn ulangi kes lama… jaga anak2 baik2… jgn nak buat perangai yg bukan2 lagi… ari jumaat lak, aku sanggup balik tghri semata2 utk pastikan dia pergi solat jumaat. Peringatan penting, ini adalah peluang terakhir utk suamiku….dan Alhamdulillah… hampir sebulan, sglnya makin baik dan elok. Suamiku menguruskan sgl hal rumahtangga, hanya pd ujg mgu aku akan mengambil alih tugasnya dan tika ujg mgu jg, dia akan pergi kerja kat car wash tuh as part timer… dpt gak la duit poket kalau2 suamiku terasa nak berbelanja. Aku pun bukannya zalim sgt, kalau kena dgn brgnya, aku bg jgk la sedikit duit… kira upah sbb menjaga anak2 dgn elok, menjaga makan minumku tika aku bekerja… paling aku bersyukur, solatnya lebih terjaga…

Mak juga dah byk berubah… sejak kes Bg Chik buat perangai… aku nampak sgt perubahan pd diri Mak. Mak cam dah sedar kewujudan aku di dalam keluarga… aku masih ingat lagi, slps pulang dr PAS, Mak meluahkan rasa kecewanya dgn sikap adik2ku, jelas lagi kata2 Mak: Awat la hampa ni sorang pun tak ikut perangai Along. Along dulu kalau dia belajaq, memang dia belajaq ja, tak amik tau langsung hal2 jantan ka apa ka, dia berkawan dgn jantan pun tak sampai kacau pelajaran dia, dia nak buat apa2 pun, dia buat betoi2 sampai dpt apa yg dia nak buat tuh tpi Mak tgk hampa adik2 dia ni, sorang pun tak ikut perangai dia… dan slps tu Mak menangis… aku memang terkejut dgn kata2 Mak, tak pernah Mak meluahkan betapa Mak mengagumi sikap yg ada pd aku, tak sangka jgk rupanya dlm diam Mak menyedari sikap aku… aku tau Mak kecewa dgn adik2 ku, bkn tak pandai, Alhamdulillah aku dan adik2 berpotensi dlm pelajaran tapi Dik Mi kandas tgh jln sbb gilakan sepupu aku hg sanggup kawin lari dan akulah orangnya yg memainkan peranan memujuk Dik Mi kembali ke pangkuan keluarga, memujuk Mak menerima Dik Mi dan isteri serta anaknya….Angah pula, asyik dgn cintanya sejak tgktn 3, kawin dgn org lain jgk… Aiza pun kantoi thn pertama kat IPTA gara2 asyik dgn lelaki….

Terkini Bg Chik plak… terlalu cepat ikut hati… ntah la, nak paksa pun tak guna sbb Bg Chik memang tak nak dah smbg belajar, dia prefer nak smbg diploma lak….konon rasa lbh mudah. Bapa tak puas hati dgn keputusan Bg Chik tpi nak buat camana lagi. Sian Bapa, nampak murung sgt2, ye lah lelaki, takkan nak menangis cam Mak aku lak kan… tpi sungguh… Bapa memang nampak murung…. Aku cuma mampu sabarkan Bapa, mtk Bapa doa jer ada hikmah semua yg dah berlaku ni…cam tu jgk aku pesan kat Mak masa dah bertolak balik ke Kedah. Aiza ngan Ina pun ikut balik sama, nak mencari nasib di tanah kelahiran sendiri plak…

Sejak kes Bg Chik laa… aku perasan Mak berubah sikap dgn aku… sukar nak aku ceritakan tpi memang nampak beza sgt2 sampaikan 2 ari lepas, Angah antar sms luahkan kecewa dgn sikap Mak yg kononnya asyik mengutuk dia skrg… kata Angah, tak per lah, dulu Mak selalu kutuk aku ngan asben, skrg ni Mak duk kutuk dia plak sbb skrg ni aku la anak emas… hmmmmm. Aku cuma mampu bls, aku tak tau apa2 pun…

Sungguh… memang pernah Mak luahkan psl Angah kat depan aku tpi aku amik pendirian dengar jer… aku memang faham sgt sikap Angah sejak dulu dan aku tau Mak memang tak suka dgn sikap Angah, bezanya Mak tak boleh nak menegur Angah, agaknya skrg, Mak mula menegur sbb tu lah Angah terasa…. Ntah laaaa…. Malas aku nak layan…

Dik Mi pun dah cam sedar diri… siap pesan kat Aiza, dia mtk maaf dr aku… baru2 ni Dik Mi call tpi aku tak jwb, hati aku masih luka…nanti2lah aku pertimbangkan semula, aku tau air dicincang takkan putus tpi biarlah aku bina idup aku sekeluarga dulu…

Yang aku tau… ketibaan thn baru tak lama lagi, aku betul2 nak mencatat diari baru dgn kisah2 yg membahagiakan shj… moga2 hasrat dan doaku dimakbulkan…aminnnn.

Monday, December 18, 2006

Andai ini takdir-Nya…(1)

Hmmm… dah lama aku tidak berbicara menerusi diariku ini. Kepada rakan2 bloggers yang tetap sudi bertanyakan khabar especially IV, terima kasih kerana sentiasa mendoakan kelancaran segala urusan hidupku….

Alhamdulillah, kini… dalam tempoh hampir sebulan ini aku rasa cukup bahagia. Tak pernah aku menjangkakan aku akan merasa sebahagia ini. Tambah pula, sejurus slps Aidil Fitri, aku menerima ujian yang amat panas dan betul2 menggelegakkan emosiku.

30hb Oktober: Aku tergerak hati nak memeriksa akaun melalui Maybank2u. Sebabnya semasa cuti raya, aku mintak suamiku keluarkan duit. Kebetulan mesin ATM yg digunakan bukan ATM Maybank jadi, tak dapatlah aku nak tau bakinya walaupun hakikatnya, aku catatkan semua baki setiap kali keluaran bermaksud tanpa slip pun, aku boleh tau berapa baki yg ada. Kebetulan ada sekali, jumlah baki yg suamiku nyatakan padaku berlainan dr yg aku catatkan. Itu yg membuatkan aku nak periksa akaun. Bila diperiksa, pecah lah rahsia, suamiku mengambil wangku tanpa memberitahuku.

Memang la aku mengamuk sakan. Bukan aku bengang sbb jumlah yg diambil… alaaa, RM20 jer tpi yg buat aku ngamuk sakan sbb suamiku tak bgtau aku walau sepatah. Tambah bila aku tanya, suamiku diam jer tak membantah. Bila kutanya dia buat apa dgn duit tuh, dia cuma ckp buat belanja. Bila ditanya beli apa, dia diam lagi. Adoii… aku cukup panas… panassss… bukannya aku tak pernah bagi duit kalau dia mintak… RM10, RM20 malah pernah lebih dr tu tapi aku akan tanya detail, apa yg dia nak buat dgn duit tuh. Ye lah, aku bukannya banker…. Insiden tu memang buat aku panas hati… panas sungguh sbb suamiku menipu aku lagi…

Malam: Adik2ku dtg ke rumah. Tak dpt lagi aku nak sembunyi tentang plan aku utk pindah. Cuma adik2ku tak tau ke mana, aku hanya bgtau daerahnya dgn jwpn, nanti nak pergi telefon jer lah dulu. Cuma adik aku perasan aku semacam jer. Aku cuma ckp, aku kena serahkan semula suamiku ke kem… cukuplah itu yg adik2ku tau, lagipun memang dr awal dulu, aku dah nyatakan satu hari nanti aku akan serah semula suami aku ke kem dan plan aku, slps aku selesai pindah…tpi dah jadi cam ni, ntah laaa

1hb November: Aku telefon kem, tanyakan tentang kes suamiku. Kata person incaj, kes suamiku digantung sbb masih tak dpt kesan di mana dia skrg? Aku ckp la suamiku ada kat rumah tpi jgn dtg ambil skrg. Tunggu aku nak pindah rumah, baru pergi ambil. Sebabnya, aku tak nak suamiku tau ke mana aku akan pindah. Cukup laaaa… aku dah penat… penat sgt2. Biarla dia ditahan semula. Kalau lepas bebas nanti pun, pandai2 la nak hidup sendiri. Aku yakin suamiku memang sukar nak berubah. Nantilah, aku akan tuliskan satu surat, aku nak luahkan betapa aku tidak lagi memerlukannya…

Petang: Aku dpt sms dr Aiza, bgtau dia dah tak seronok kerja tempat skrg. Ayat yg paling aku terkejut… dia sanggup tinggal bersama aku dgn syarat, suamiku tiada. Hmmm… dulu sesedap rasa ja kau kenakan aku, skrg?? Aku Cuma bls: Alg xblh jnji. Alg msih sggup bg peluang utk berubah. Memg skrg dia xkan ada sekali tpi mgkin sethn, 2 thn, xtau lg. Alg bkn xnak duk dgn Aiza or sapa2 tpi bg la msa n pluang utk Alg bina idup brsama ank2 dlu. Alg kna fkir pjg gak tntg rmh tga Alg.

Aiza bls: Tak pa la cam tu. Aiza faham. Kalau tak dpt kerja gak, Aiza mgkin balik Kedah la. Aku bls smula: Elok gak. Mgkin elok gak Aiza blk kedah. Ari tu pun mak bgtau Aiza dah dpt keja di Kedah, Angah tlg cri tpi xjd sbb nk tgk2kn Alg kat cni. Blik la. Jgn jdikn Alg n ank2 hlgn lak. Alg blh jga ank2 sndri. Alg xkn kacau sapa2 lg. Cam Alg ckp, Alg prlu msa utk tenangkan diri n bina idup bru dgn ank2. Alg xmau jd punca mlsh pd sapa2 lg dlm fmili kta lps ni. Alh dh hdpi mcm2 kerenah suami n fmili, izinkn Alg brsndiri sketika

2hb November: Aku telefon kem sekali lagi nak mtk tlg dptkan transport dan tenaga kerja utk pindah rumah. Alhamdulillah… aku menerima janji, permintaanku akan diuruskan.

Sampai di rumah, aku perasan, banyak brg2 rumah yg dah dikemas. Hmmm.. sbb memang plan asal kami akan pindah masuk ke rumah baru pd 4hb. Masa cuti raya baru ni, aku dah kemas semua baju2… cuma brg2 lain jer yg belum. Sedih lak rasa hati sbb suamiku belum tau, dia takkan pindah bersama aku dan anak-anak… nak mengalir dah air mata ni tpi aku mesti kuat…

3hb November: Aku mohon cuti separuh hari. Cdgnya nak luangkan masa ptg ni dgn suamiku sblm mlm ni dia ditahan semula di penjara, mgkin dua atau tiga bulan lagi. Sblm pulang, aku siapkan surat utk suamiku, akan kuserahkan sejurus slps beliau dibawa masuk ke dalam trak malam ni:

Assalamualaikum wbrt

Abang, pertama sekali Ana nak mintak maaf byk2 sbb terpaksa bertindak macam ni… Ana tau, Abang mesti marah sbb Ana bgtau kem Abang ada kat rumah sblm Abang ikut pindah sekali esok… maafkan Ana, Bang… maaf sgt2…

Ana perlu buat macam tuh… Ana buat semua ni bukan sbb benci… tpi sbb sayang… sama cam Ana mintak Abang keluar dulu, spy Abang sedar, insaf dan berubah… tpi Ana tak sangka Abang ulangi semula… Abang tipu Ana lagi…

Abang, Ana masih sanggup bagi peluang kat Abang… bila Abang dah bebas nanti, binalah hidup Abang dulu… ambillah seberapa lama masa yg Abang nak… setahun, dua tahun atau lebih pun… Ana sanggup berikan masa tu.. yang penting, Abang MESTI BERUBAH… jadilah orang yang sebenarnya, jadilah suami yang baik dan Abi yg baik kpd anak2 kita… bila Abang dah betul2 berubah, barulah Abang cari Ana dan anak2…

Ana tak nak Abang menipu lagi… sungguh, hati Ana pedih dan kecewa sgt2 bila dpt tau Abang tipu Ana lagi 30hb baru ni… Ana tak kisah kalau Abang nak guna duit tapi bukan menipu Ana hingga sanggup keluarkan duit tanpa pengetahuan Ana… Ana tau, Abang baik… masih byk kebaikan dlm diri Abang tpi sikap Abang yg masih suka menipu, kasar dgn anak2… Ana tau kes abang selalu kurung anak dlm stor tu tau…

Ana tak tau camana nak percayakan Abang lagi…tpi Ana janji, Ana akan cuba utk mempercayai Abang lagi…

Maafkan Ana….

Sampai di rumah dah kul 3, dpt lak sms dr jiran terdekat, dia dan beberapa kaum ibu di kwsn kejirananku nak ke rumah mlm ni. Aduhh… aku dah bgtau kem spy dtg dlm kul 8, camana ni?

Aku mtk suamiku keluar membeli goreng pisang bersama anak2, sgra aku hubungi kem. Berita mengejutkan aku, boss suamiku tak nak luluskan waran utk penahanan suamiku. Sebab beliau nak ke Mekah jadi tak nak la sibuk2 dgn kes suami aku lagi. Dia nasihatkan aku bersabar hg slps 15hb Nov, slps dia dah bertolak ke tanah suci, bila dah ada pegawai yg menggantikan tempat dia, barulah aku buat aduan sekali lagi utk menahan suamiku…tentang pertolongan utk pindah, beliau luluskan tanpa mslh. Mejar S cuma mtk aku terus berurusan dgn K, kawan suamiku juga.

Ya Allah… apa dayaku lagi? Aku hanya mampu merancang, Kau lebih mengetahui sgl yg terbaik utk aku, suami dan anak2ku…

Malam: Slps jiran2ku pulang, aku suarakan pd suami sbb dia belum tau esoknya tu akan ada kawan2nya sendiri utk tlg kami berpindah. Memang dia terkejut sgt dan mula bimbang dia akan ditahan. Terpaksa aku menjelaskan semuanya tapi aku diamkan psl aku sendiri yg buat aduan. Aku cuma bgtau, ada kawan dia sendiri yg sudi membantu…

4hb November: Kami berpindah masuk ke rumah baru. Hmmm… kalaulah suamiku tak der, memang teruk jgk aku nak mengemas semula semua brg2… aku hanya mengharapkan, ada hikmah di sebalik rancangan aku yg gagal semalam. Kebetulan pula, K menyampaikan mesej dr Mejar S: Suamiku tak perlu menyerah diri lagi sbb skrg kes suamiku dah ditutup, suamiku takkan diburu lagi sbb buruan hanya dibuat dlm tempoh 3 bulan. Mejar S nasihatkan agar suamiku pergi ke kem slps tarikh tamat kerja iaitu 31hb Ogos. Slps tarikh tu, dia dah bukan tentera, tiada tindakan yg boleh diambil lagi dan boleh uruskan utk pengeluaran duit tabung tentera dan kad pengenalan awam. Hmmm… apa nak kata lagi…aku pasrah jer lah dgn takdir Ilahi.

Selesai berkemas, aku sms Bapa: Salam. Bapa, nk bgtau kami dah pindah rumah baru, dekat sikit dgn opis sy. Kes abg pun dah selesai dgn askar. Lps ni dia akan cari kerja. Kami nak bina idup baru lps ni. Doakan kami…

Tak lama, aku terima sms dr Bapa: Alhamdulillah. Bapa dgn mak Alhamdulillah semua. Khabar macam ni yg nak dengar sgt. Semoga anak cucu Bapa semua bahagia dunia dan akhirat.

7hb November: Dua hari dah aku beri peluang kat suamiku utk cari kerja. Walau 2 hari, byk kerja kosong yg aku tau dan dia memang boleh dpt sbnrnya. Aku ada jgk bg cdgn kerja yg elok dah, dia tak nak… bukan 1 atau 2 cdgn, macam2 dah tpi semuanya dia tak nak cuba…

Balik jer kerja ptg, aku tanyakan sekali lagi: Dah dpt kerja dah? Suamiku tanya, kalau gaji RM750, boleh tak? Memang aku dah bg syarat, carilah kerja yg gaji RM800 ke atas, dapat gak dia tolong tampung sikit duit sewa rumah, ataupun taska anak2… dua2 byrn tu dah RM1000 sebulan, sakit gak aku nak tanggung sorang…

Aku tak menjawab, terus tanyakan soalan lagi: Kerja apa?
Jwb suami: Kerja kat bandar B?
Tau la tpi kerja apa?
Alaaa…tempat selalu part time dulu laa….

Ya Allah… aku yg masih panas, tambah panas… aku tau kerja tu, tipu lah nak dpt RM750 sebulan… kalau pergi part time janji RM30 sehari pun kdg2 dpt RM5 jer… langsung tak balik modal, abiskan duit aku lagi ada laaa... camana la aku nak setuju?? Suami aku memang suka sgt buat kerja tuh sbb mudah… car wash!! Ada kereta, ada la kerja. Kalau tak der, rilekssss….

Dan petang tu… segala yg aku simpan selama ni aku hamburkan… guruh dan petir kat luar rumah sama jer dgn halilintar yg ada dlm diri aku waktu itu… aku luahkan: Ikut sukalah apa pun yg dia nak buat. Aku malas dah nak campur. Nak kerja ker, tak nak kerja ker… suka hati. Aku boleh hidup tanpa dia. Dulu pun, masa dia tak der, hati aku lebih bahagia. Aku malas dah nak simpan org malas dan tak pernah nak fikri psl kesusahan isteri. Isteri kerja satu hari kat pejabat, balik rumah siap brg utk buat jualan, awal2 pagi dah bangun masak utk jualan nasi lemak dan macam2 lagi… tpi dia?? TIDURR… ntah2 siang hari pun tidur sbb anak2 kat taska. Fikirlah sikit, ada ker betina lain yg nak simpan org cam kau tu???

Memang tak wajar aku ckp cam tuh sbb itu suami aku tpi aku dah tak larat… penat sgt2 melayan kerenah suami yg tak sedar diri diuntung… memang aku penat. Sejak pindah rumah baru, aku tambah satu lagi bebanan kerja ke bahu aku, membuat jualan utk makan pagi. Sebabnya aku perlu buat utk tambah pendapatan, gajiku cukup2 jer utk keperluan sdgkn anak2 makin besar, makin pandai mtk itu ini, dah nak bersekolah pulak tak lama lagi. So, aku perlu usaha lebih sikit. Ada nasi lemak, ada bihun goreng, ada puding jagung, ada sandwich… seawal jam 4.30 atau kdg2 kul 5 pagi aku dah bangun… sorang diri. Hari pertama aku kejutkan suami utk membantu tpi dia duduk kat depan aku, muka masam mencuka…. Aku tau, marah la kacau tidur dia… bila mtk tlg buat kerja, hempas2 jer… sekali tu jer aku mtk tlg, drpd aku pulak yg panassss.. sbb aku dah tetapkan dlm hati, aku nak bg dia peluang so aku kena la bersabar byk sikit… tak sangka, kesabaran aku disalahgunakan…arrggghhhhhhh

8hb November: Cam biasa, suamiku antar aku ke pejabat. Sblm beredar, aku ckp kat suami. Kalau abang rasa susah sgt, kita bercerai ja. Abang buat hal abang, Ana buat hak Ana sendiri. Cepat2 aku beredar sbb kurasakan mata dah basah…..

9hb November: Aku pergi kerja sendiri. Anak2 pun aku yg antar. Suamiku berlakon seolah tak sihat. Bila Puteri tanya naper Abi tak ikut? Dia bgtau tak sihat. Ahh… lantak lerrr… malas aku nak layan…

Dalam hati aku masa tuh, aku tekad nak halau dia keluar ujung minggu ni…

12hb November (Ahad): Hmmm… betul la ujian. Aku tau memang tak der mslh kalau aku nak halau dia semula tpi… apakah itu yg terbaik utk aku, anak2 dan dia jugak? Aku teringat, big boss yg tau mlsh aku tika aku luahkan rasa tertekan aku 10hb baru ni, menasihatkan: Jgn cepat melatah. Allah temukan aku dan suamiku bersebab. Kalau suamiku dijodohkan dgn org lain, mesti hidupnya lagi teruk. Dia yakin, hanya aku yg boleh bentuk hidup suamiku…

Ya Allah… andai ini yg perlu aku lakukan…??

14hb November (Malam):
Ntah laaa… sejak kes ari Rabu ari tu, aku langsung tak bercakap dah dgn suamiku. Tpi mlm ni, tergerak ati nak tanya: Abang memang tak nak cari kerja dah ker?
Camana nak cari, tak der transport.
Alasannn… pernah ker Abg bgtau nak keluar pi cari kerja?
Dia diam…

15hb November: Suamiku antar aku pergi kerja. Aku bg peluang utk dia dptkan kerja sekali lagi. Ntah sampai bila….

20hb November: Aku terima sms drpd Bapa, bgtau nak dtg ke rumah mgu depan sbb Bapa dikehendaki berjumpa dgn Pengarah Pusat Asasi sbb Bg Chik tak masuk exam langsung. Allah… bengang… bengang lagi. Aku dah usahakan utk Bg Chik masuk ke PAS tu tpi dia buat hal pulak…

Balik ke rumah, dpt tau suamiku masih belum dpt kerja. Tempat yg aku cdgkn suruh pergi pun dia tak pergi. Memang aku angin satu badan dan akhirnya: Ok. Tak per… Ana bg peluang kat Abang seminggu, tak der gak kerja, Mak dan Bapa balik nanti, Abang boleh keluar dr rumah ni…
Mak ngan Bapa nak mai ka?
Haa… 27hb ni…

23hb November: Tak seperti selalu, hari ini aku pulak yg menunggu suamiku. Dia lewat 15 minit dr biasa. Aku tak bertanya. Dlm perjalanan, dia suarakan nak bawak bekal esok? Aku tanya ler, nak buat apa? Bekalan utk kerja… dia dah mula kerja kat bandar B kat car wash tu… hmmmm, apa lagi aku nak ckp.. aku cuma kata: Ok… cukup bulan Ana nak Abg tunjuk kat Ana gaji RM750 tuh… dia cuma jwb: Boleh, tpi kena kerja tiap2 hari laaaa

*ada kesempatan, akan kusambung catatan ini….

Wednesday, November 15, 2006

Terima kasih rakan2 blogger

Assalamualaikum

Aku amik peluang sekejap utk mengucapkan terima kasih kpd rakan2 blogger yg sudi bertanyakan khabar... maaf sgt2 sbb aku tak dpt nak ceritakan tentang kehidupan aku kini... sebenarnya byk perkara yg berlaku sejak entri terakhir... macam2... aku masih diuji dgn sikap suami.. Allah ja yg tau skrg ni... teringin nak luahkan sglnya tpi masa tidak mengizinkan... byk kerja yg aku perlu selesaikan sgra... syukur jugak, kalau tak, mesti aku lagi tensyen memikirkan mslh yg dialami... insyaAllah... aku akan luahkan sglnya nanti... kalau ikut jadual kerja, aku agak free slps 1hb Dis... hmmmm... syukur gak leh sambut birthday tanpa sibuk dgn kerja... hati gembira? ntah laa.... jumpa lagi nanti... terima kasih semua...:)

Thursday, October 12, 2006

Salam Aidilfitri

Assalamualaikum. Terima kasih kpd kwn2 bloggers yg sentiasa memberi sokongan kpdku. Especially utk IV, terima kasih kerana sentiasa bertanyakan khabar. Terasa bagai kita amat rapat walau belum betul2 saling kenal. Ana ucapkan ribuan terima kasih utk Ana kembali (tak sangka IV juga Ana yer)

Alhamdulillah, telah lebih sebulan suamiku kembali ke sisi. Telah hampir sebulan jugak suamiku menjadi pengasuh kpd anak2 kami dan dialah jg yg bertgjwb menjaga rumah kami. Sepanjang bulan puasa ni pun, dialah yg menyediakan hidangan berbuka. Aku hanya balik, berehat sekejap dan bersedia utk berbuka sebab dah sampai ke rumah pun hampir kul 7. Syukur gak sempena bulan puasa ni pejabat ditutup awal sedikit.

Sepanjang tempoh ini jg, aku tak pernah ambil tau pasal pakaian. Yg aku tau, dah siap berlipat. Menggosok memang aku lakukan sendiri walaupun masa ada pembantu dulu. Aku hanya mengambil alih tugas mengemas rumah dan memasak bila hujung minggu. Hari2 lain, suamiku yg melakukan semuanya. Bukan tak nak tolong tapi aku nak dia ada tanggungjawab. Lagipun dr awal aku dah ckp, dia bukan sekadar duk rumah jaga anak tpi kena buat semua kerja dan dia setuju.

Bangun sahur pun, dia yg bangun masak kalau lauk atau nasi masa berbuka dah habis. Aku memang dah pesan, masak sikit jer sbb bulan2 puasa ni bimbang tak termakan kalau masak berlebih. Aku pun bukan jenis yg cerewer pasal makan. Tak kisahlah sekadar telur dadar atau sambal bilis atau ikan goreng masak kicap. Yg penting, ada benda utk dimakan. Suamiku pun sama. Syukur anak2 pun mengikut cara aku dan suami. Tak susah bab makan. Apa yg ada makan ja. Dah siap masak, barulah aku dikejutkan. Pernah gak dia tak tersedar bila jam berbunyi, aku kejutkan dia bangun dan aku tidur semula. Mungkin bunyi sprt aku ni queen control tpi utk masa skrg, aku amat yakin, aku bertindak tepat.

Selesai sahur, suamiku akan tanya apa hidangan cdgn utk berbuka. Walau kami tak kisah tentang makan, sesekali nak jugak kelainan. Bila kelainan tu la, aku perlu membuka kelas masakan seawal kul 5.30 pagi tu… kelakar la pulakkk. Bila aku balik petangnya dan merasa masakannya tika berbuka dan aku memuji masakannya, pasti suamiku akan tersengih sampai ke telinga. Suka sangat la tuh…

Alhamdulillah… sepanjang Ramadhan mulia ini, aku memang merasakan satu kelainan. Aku rasakan kebahagiaan yg sukar nak kuceritakan. Anak2 pun selalu saja ceria dan ketawa dengan telatah dan gelagat suamiku yg memang rajin melayan. Bukan tak ada yg tak kena cuma tidak seperti sebelum ni, aku akan cepat memaafkan dan menerima. Dgn perlahan, aku akan betulkan kesilapan suamiku. Sungguh… jika dulu, pantang suamiku baut hal, mesti aku terfikir, apalah gunanya aku bersuami jika tambah menyusahkan aku… tapi skrg… semua tu tak der lagi… aku berniat dan berazam serta berdoa… inilah perkahwinanku… rumahtanggaku yg akan aku bina menjadi sebuah syurga…aminnnn

InsyaAllah, slps raya ni kami akan pindah rumah. Aku dah jumpa rumah, tak jauh dr tempat kerjaku. Tak der sorang pun dlm familiku yg tau… biarlah. Aku dah nekad, walau keajaiban apa yg berlaku, aku tetap akan merahsiakan dulu tentang perpindahanku… aku akan tetap menyembunyikan diri buat seketika… aku inginkan ruang baru utk aku dan suamiku membina hidup baru bersama anak2 kami…

Aku yakin, satu hari nanti akan ada yg sedar sbbnya Mak dah mula menyatakan rasa tak seronok bila mengetahui aku hanya balik kg sekejap sgt raya ni… aku cuma bg alasan, tak der tiket… nada suara Mak memang cam tak puas hati tapi biarlah… sudah tiba masanya utk aku bertindak… cukuplah aku tak melukakan hati Mak dan Bapa kerana aku balik jugak raya ni…

Kepada rakan2 bloggers… selamat menyambut hari raya Aidilfitri… moga Aidilfitri ini memberikan kebahagiaan kpd kita semua.. aminnn

Monday, September 25, 2006

Sinar Ramadan bercahaya

Salam Ramadan kpd kawan2 bloggers yg sentiasa memberikan kata2 semangat dan perangsang kpd aku. Terima kasih byk2. Doaku, Ramadan kali ini akan memberikan rahmat dan barakah kpd kita semua.

Semalam, hari pertama Ramadan. Aku masih kurang sihat. Sejak minggu lps, aku rasa seperti nak demam, tekak pun perit. Sejak Selasa, setiap pagi aku akan telan dua biji panadol sblm ke tempat kerja. Alhamdulillah, aku boleh bertahan namun pagi Jumaat, aku memang tak larat. Badan rasa lemah sgt2. Tekak perit, kepala pun berat jer. Aku mintak suamiku hubungi rakan sekerjaku bgtau keadaanku. Hampir kul 9, baru aku berdaya bangun dan bersiap utk ke klinik. Patutnya masa ni aku dah on de way ke Putrajaya, ada temujanji dgn klien di sana, apa dayaku…

Walau ptg semalam aku masih kurang sihat, aku masih mampu menyediakan juadah berbuka utk hari pertama puasa. Aku masakkan kari putik nangka dgn ayam, sup sayur dan ikan goreng dan buat cucur udang cicah kuah kacang… alhamdulillah, suamiku rajin menolong. Lagipun, seminggu lepas memang dialah yang menguruskan rumahtangga.

Hampir 6.30 ptg, Puteri sedang enak menyuap cucur udang. Suamiku pula membawa Putera jalan-jalan keliling kwsn perumahan. Sambil menunggu baki cucur udangku garing di kuali, aku terfikir nak menelefon Bapa. Selesai menanyakan khabar Bapa, kutanyakan Mak. Kata Bapa, Mak sedang berbual dgn Angah. Tak lama, aku dengar suara Mak.

Hello!

Hello, Mak! Assalamualaikum.

Waalaikumussalam. Haa…. Apa habaq?

Habaq baik? Alhamdulillah. Mak apa habaq?

Mak pun sihat ja, alhamdulillah. Masak pa dah?

Masak gulai nangka muda dgn ayam pas tu wat cucuq udang cicah kuah kacang ja.

Oooiiii…. Sedap tu!

Mak masak pa?

Mak wat gulai ikan temenung dgn kacang pas tu adik hang beli ikan terubuk tadi, bakaq ikan terubuk tu ja laaa

Malam ni more masak pa?
Aku memang tau setiap malam kedua terawih adalah giliran moreh rumah kami.

Mak tak masak pa pun… tempah laksam ja…

Oooo….

Aa bila balik?

Abang balik dah 2 mgu dah…

Abis tu dia wat pa la ni? Suruh la dia keja, hang sorang pun laghat kaa….

Ari tu dia kerja dah sat tpi mgu ni dia jaga anak ja sbb Yuli tak dak…

Tak pa lah cam tu… panggil dia sat..

Dia tak dak.. wak anak jalan2..

Tak pa lah.. kirim salam la kat dia sat gi..

Saya pun sama la naa… kirim salam semua.. Assalamualaikum.

Setelah meletakkan telefon, aku rasakan sesuatu yg berbeza. Ntah laa… sungguh, aku terkejut dgn penerimaan Mak terhadap kepulangan suamiku. Bapa, memang aku menjangka dan tepat jangkaanku, ari Khamis baru ni aku sms bgtau psl kepulangan Abang, Bapa membalas: Bapa senang hati bila dapat tau anak menantu dah bersama semula. Mungkin inilah sinar Ramadan….

Malam tadi, selesai solat Maghrib, aku mintak suamiku mencari tiket utk balik kampung raya ni. Alhamdulillah, tiket yg kuhajati ada… kami akan balik malam raya dan balik semula ke sini malam esoknya. Tak bermalam langsung di kampung. Cukuplah melepaskan hajat beraya dgn Mak dan Bapa… aku sedar aku ni anak… takkan lepas dari tgjwb aku… biarlah apa adik2 nak buat, biarlah juga apa Mak nak buat, aku nak buat tak tau ja dah lps ni… cdgn asal utk pindah masih ada dan akan tetap terlaksana lps raya nanti… moga ada hikmahnya… aminnnn

Tuesday, September 19, 2006

Aku diuji lagi

Petang semalam, aku keluar dari ofis hampir 6.40ptg, agak lewat kerana tika hampir waktu pejabat berakhir, boss memanggilku dan ahli kumpulanku yg sama2 membuat tender satu projek pertengahan Mei dulu… kami berjaya, Alhamdulillah. Sblm balik ke rumah, aku singgah di pasar malam membeli sedikit barangan basah.

Sampai rumah dah hampir kul 8 mlm. Aku segera menunaikan solat Maghrib. Selesai solat, aku menyingsing baju, bersedia untuk menyiang ikan dan ayam yg kubeli tadi. Kerja yang dah lama aku tak buat, sejak aku menggunakan khidmat pembantu rumah sejak 1 Mei ari tu. Kini, setelah lebih 5 bulan, aku perlu buat semula rutin biasaku satu waktu dulu sebab aku dah tak der pembantu rumah.

Selasa 12hb baru ni, slps solat aku memanggil Yuli utk makan malam bersama. Dia tak menyahut, mgkin tak dengar panggilanku sbb dia kat bilik atas. Aku mtk Puteri panggilkan. Tak lama Puteri turun bgtau: Ummi, Kak Yuli tak nak makan. Kak Yuli nangis la Ummi…

Terkejut gak aku, apasal? Segera aku naik ke atas, ketuk pintu dan masuk ke bilik. Yuli sedang mengesat air matanya. Bila kau tanya, dia ckp tak der apa2. Puas aku pujuk suruh ceritakan kat aku, aku bgtau aku dah anggap dia cam adik aku sendiri so kalau ada mslh, aku akan tlg selesaikan. Dia bermatian menafikan, tak der apa2 lah kak… hmmmm, dah org tak nak citer, aku nak buat apa lagi kan…

Aku turun ke bawah, mengadap makan malam bersama suami dan anak2. Sblm terlelap, sempat gak aku berfikir, kenapa Yuli nangis? Aku teringat, dia ada bgtau aku, sepupu dia kat Pahang dah nak balik Indon… mgkin sbb tu kut dia nangis, mgkin dia pun rindu nak balik kg…hmmmm

Rabu 13hb, aku di tempat kerja. Aku sms Yuli tanyakan khabar? Sekali lagi aku bgtau, kalau ada mslh, blh bgtau aku, mgkin aku boleh tlg. Aku pun tak senang hati kalau dia sedih.Yuli membalas: Tak der apa2 lah, akak jgn risau. Tak der kaitan dgn akak. Saya ok ja. Lega rasanya bila menerima sms tersebut.

Khamis 14hb, aku sms Aiza, tanyakan dia free ke tak esok malam (Jumaat malam) sbb aku nak mtk dia amik Yuli awak sikit. Ikut plannya, Yuli akan pergi ke rumah sepupu dia, sama tempat dgn tempat kerja adik aku tuh pd 17hb… nak keluar beli barang apa ntah… memang sebulan sekali, aku biasa bagi Yuli keluar, keluar pun dgn adik aku sekali, aku tak risau sgt la… aku bgtau Aiza, aku nak bg Yuli cuti 2 hari, 16hb dan 17hb, sbb aku nak dia rileks, aku bgtau Yuli nangis ari Selasa, bila aku tanya, dia ckp tak der kaitan dgn aku so mgkin Yuli ada mslh yg tak leh nak ceritakan kat aku, mgkin dia boleh luahkan kat sepupu dia… Aiza balas: Ok

Jumaat 15hb, aku sampai rumah hampir 7.45 mlm. Aiza dah ada, Ina pun ada, mesti dia terkejut melihat suamiku ada kat rumah. Dlm menunggu Yuli bersiap, saja aku luahkan pd Aiza, apa kata Puteri masa mula2 suamiku sampai, pesanan Puteri agar Abi tak kerja jauh2 dan tinggalkannya lagi… Aiza hanya diam dan memandang Puteri… hmmmm, aku dpt rasa ada yg tak kena. Biarlah… aku tau dan aku dah bersedia utk menghadapi kemungkinan apa saja setelah aku mengambil keputusan memberi peluang sekali lagi kpd suamiku.

Ahad 17hb, hampir jam 1 ptg, aku sibuk menyuapkan nasi utk Puteri dan Putera, memang aku lebih gemar menyuap makan anak2 aku walau mereka dah betah makan sendiri. tiba2 terdengar deruman kereta, Aiza sampai bersama Ina, Yuli dan Elly, sepupu Yuli. Aku tak rasa pelik sbb memang biasa jgk Elly menghantar Yuli balik bersama Aiza.

Tapi pernyataan Elly memeranjatkan aku, dia nak bawak Yuli balik dan nak Yuli berhenti kerja dgn aku. Masa tu Yuli dah naik ke atas, Ina ikut sekali. Hanya aku, Elly dan Aiza kat bawah. Suamiku juga kat atas. Bila aku mintak penjelasan kenapa, baru aku tau sbb Yuli menangis ptg Selasa ari tu. Majikan lama Yuli telefon mtk aku batalkan permit Yuli dan mtk aku buat pasport batu utk Yuli.

Yuli bekerja dgn aku sbb konon tak tahan didera dek majikan lama, seorang datin. Memandangkan pasport Yuli dah nak tamat bulan Januari ni, sorang ejen cdgkn aku menyambung saja permit menggunakan pasport lama. Awal thn depan, baru uruskan pasport baru, dpt gak aku kumpul duit RM3,800 utk bayaran semua tuh. Ejen ada tinggalkan nombor telefon kpd seorang pegawai bertugas yg jgk kawannya. Malangnya majikan lama tak hubungi aku tpi terus hubungi Yuli, memang mereka masih berhubungan walau Yuli dah tak kerja situ… pelik gak kan…hmmmm. dlm bercerita, Yuli turun bersama beg2 pakaiannya. Kata Yuli, majikan lama bg masa 2 minggu utk aku uruskan semua tuh.

Aku berang gak ler, aku dah tanya awal2 ari tu, apa mslhnya tpi dia tak nak bgtau… dah tu pulak, majikan lama tak marah2 cuma mtk aku selesaikan dlm masa 2 mgu, boleh la aku usahakan… tpi kata Yuli, itu perkara kedua, perkara pertama yg buat dia tak nak kerja ialah sbb aku gagal byr gaji dia penuh setiap bulan.

Kepala hotak dia tul, dulu masa mula2 kerja aku dah tanya, nak aku bg cash atau bank in kan ke akaun, dia suruh aku simpan dulu, bila nak dia mtk lagipun dia lama lagi kat Malaysia ni, plan nak balik 2008. Ok la… aku tau dia susah, dr cerita dia laa.. so, kalau aku simpan dlm akaun pelaburan, dpt gak untung utk dia. So, aku decide utk bukak akaun pelaburan Maybank, potong terus akaun RM500, RM100 bhgian aku dan RM400 bhgian dia.. bulan Julai, slps 2 bulan kerja, tiba2 dia mintak duit, katanya Mak dia nak repair rumah… dah kecoh, mana aku nak cari RM800, akaun pelabuaran tu pulak bukan boleh keluar sesuka hati… aku usahakan berhutang dgn boss aku… dapat diselesaikan.

Bulan lepas (Ogos), aku bg dia RM200 dulu lps aku dpt gaji, aku dah jelaskan hakikat gaji dia sblm ni, kalau aku dah potong RM400 dan nak bg lagi kat dia RM400, dah jadi RM800, lari gila la bajet aku… dia kata tak per kak… lembut jer suara… pas tu aku bawak dia beli barang, lebih RM100 aku byrkan dulu, so baki bln 8 ada lagi RM100, tgh bulan aku usahakan gak bgi RM100.. so, dpt gak ler RM400… apasal lak tiba2 dia ckp aku tak byr penuh?

Aku tak sempat nak ckp apa2, adik aku Aiza menyampuk: Hang ni la Along… sanggup hang wat kat org yg jaga anak2 hang elok2 cam ni? Terkejut, sungguh aku terkejut… tak sangka adik aku menyokong tanpa mempertimbangkan langsung pendapat aku. ya lah jaga anak2 aku elok, aku pernah dpt aduan dr jiran2 tpi aku cuba selesaikan elok2... Aiza mana tau...

Akak pun senang2 ja suruh sy pergi rumah Kak Baby (Ina) la, sy dtg nak cari rezeki tau kak, bukan nak main2… bila pulak aku suruh dia pergi, dia yg terhegeh2 nak ikut adik aku awal bulan baru ni… aku tak boleh nak ckp, sbb aku marah sgt2.. aku pandang Ina, Ina juga pandang aku, mesti dia tau, kata2 Yuli tak benar tpi dia diam ja terus pandang lantai…

Lagi satu kak, sy tak selesa tau bila Abg Long dah balik….Yuli bersuara lagi, keras dan kasar

Hai, dulu masa mula2 Yuli masuk pun Abg Long ada kan?

Hang pun satu Long, hang dah suruh dia keluar tiba2 hang terima dia balik… aku tak mau campuq rumah tangga hang tapi hang fikiaqlah sendiri… hang ngaji lagi tinggi dr aku… aku ngaji tak abis pun tau pikiaq…

Enough…. cukup…. Tapi semua tu hanya dlm hati… aku tak boleh nak keluarkan dgn lidah… aku marah… marah sgt2… aku jugak sedih… sedih sgt2…aku diam… terus diam… Aiza bersalam dgn aku, aku cuma hulur tangan, Ina bersalam pun aku diam, Elly pun tapi Yuli langsung tak jumpa aku… terus masuk dlm kereta… memang kurang ajar. Betul kacang lupakan kulit. Aku layan dia elok selama ni… pantang sebut nak makan apa, cepat ja aku carikan… memang kurang ajarrrrr

Aiza pun sama… dahhhh… lps ni, jgn cari aku lagi… sungguh aku sakit hati… aku nak bawak diri…. skrg ni suami aku yg menjaga anak2… lps raya ni, aku amik keputusan nak keluar dr rumah skrg, perjanjian sewa beli pun tak kacau apa2 so aku boleh keluar tanpa masalah.. aku nak pindah… pergi tanpa berita… aku nak tukar no hp… biar saper pun tak boleh cari aku… jika dulu Dik Mi pernah mengambil pendirian sebegini, aku faham… betul jiwa amat terluka…

Monday, September 11, 2006

Aku ingin bahagia

Malam tadi, tika seronok membaca sms dr Lis tiba-tiba ada panggilan masuk. Private number?

Hello!

Hello! Naa… amik Abang, Na!

Abang kat ner ni?

Abang baru sampai stesen X ni… Abang tunggu sini, Ana datang yer!

Hmmm… ok lah. Tunggu situ, jap lagi Ana sampai.

Ku perhatikan jam, 9.45pm. Aku segera bersiap. Puteri dan Putera sibuk menanyakan ke mana aku nak pergi? Aku cuma ckp nak amik kawan. Tak perlu aku bgtau Abi mereka nak balik. Kecoh lak nanti. Sepanjang jalan aku berfikir, bagaimana hidupku slps ini? Aku baru jer lega dr mslh dgn Mak dan baru dpt semangat baru dan kini… aku perlu berdepan dgn suami yg satu waktu dulu cukup memeningkan kepala aku…

Bukan sepanjang jalan nak pergi ambil suamiku saja, malah aku dah fikirkan perkara ini sejak hari Rabu baru ni, slps Dik Yah menelefon bgtau, suamiku akan balik ujung minggu ni, itu khabar yg Dik Yah dpt dr Usu. Hmmm… ntah betul atau tidak sbb ari tu, pihak kem bgtau aku, nama Abang dah ada pd setiap balai polis dan imigresen. Susah kalau nak naik kapal terbang balik ke Semenjung. Kalau Abang balik, Abang pasti kena tahan dgn imigresen. Walau aku kurang yakin suamiku akan pulang namun aku tetap berfikir sbg persediaan. Ku sms S, bgtau berita yg kuterima dr Dik Yah. S membalas: Doa la dia berubah dan tidak menyusahkan kau lagi… jgn putus doa ya…Pesanan S, ku simpan kemas dan kuamalkan.

Hari Sabtu: Aku ada program seminar di KLCC. Hampir kul 7, baru aku bertolak balik. Sampai di rumah, tak der apa2 perubahan.

Pagi Ahad: Aku sms Dik Yah, mintak tlg dptkn kepastian dari Usu, betul ker Abang balik ke sini? Bls Dik Yah, dia dah sms Usu tanyakan khabar tapi tak der berita lagi...

Lps solat maghrib, aku sms Dik Yah lagi. Tanyakan khabar. Sebenarnya aku risau kalau betul Abang balik, bimbang dia ditahan pihak imigresen atau polis atau tentera sbb sampai waktu ini Abang tak telefon aku, sampai ke rumah pun tidak. Sms itu terbiar tanpa balasan hinggalah aku menerima panggilan dr Abang mintak aku mengambilnya di stesen X.

Sampai di stesen X, aku masih belum ada jwpn pasti. Sepanjang perjalanan balik ke rumah, Abang diam. Aku pun diam. Sampai depan rumah, aku bunyikan hon. Puteri dan Putera menjenguk dan menjerit: Abiiii… Abiii… pasti Yuli dah bgtau. Sepantas itu jugak suamiku menerpa ke arah anak2… memeluk kedua-duanya dan dicium pipi kiri kanan. Diangkatnya Putera masuk ke dalam sementara Puteri memegang baju. Sibuk mulut Puteri bertanya ke mana Abinya pergi. Suamiku hanya senyum, menarik tangan Puteri dan Putera duduk di depannya.

Abi ada beli kuih utk Ayang ngan Adik, nak tak?

Nakkkkk…… Puteri dan Putera menjawab serentak… panjang.

Nah, bagi Ummi jugak… Puteri segera unjukkan pdku. Kek lapis Sarawak. Tak per… Ummi kenyang lagi… makan laaaa. Puteri tak makan, Putera pun tak makan. Kedua-duanya duduk di pangkuan Abi.

Dah makan ke belum? Walau belum pasti apa tindakan aku slps ini, aku tak lupa tanggungjawab.

Belum… jwpn Abang membuatkan Yuli yg sdg menonton tv, bangun. Tak per lah Yuli, akak buat.

Aku capai pinggan, isikan nasi dan letak di atas meja.

Adik, suruh Abi makan nasi.

Abi, atan asyik…

Tak per arr.. jap gi Abi makan.

Mungkin Abang belum puas bermain dgn anak2. Ya lah, slps 3 bulan 12 hari, baru dpt berjumpa semula dgn anak2. Macam2 yg diceritakan dan Abang masih sprti dulu, memang bijak dan rajin melayan kerenah Puteri dan Putera. Aku sekadar memerhati, sesekali tersenyum jgk melihat gelagat mereka.

Tak aku sangka, tiba-tiba Puteri bersuara: Abi… jgn la tinggalkan Ayang lagi. Abi jgn pergi kerja jauh2 lagi. Abi tinggal la dgn Ayang…. Sebak hatiku mendengar rayuan Puteri. Selama ini, Puteri tak bising menanyakan Abinya tapi hari ini… Puteri luahkan isi hatinya…. ntah apa yg disimpan oleh Puteri selama ini, hanya Dia yg Mengetahui. Mungkin jgk itu petanda utk aku…

Malam tadi, aku dipinggirkan, Puteri dan Putera hanya mahukan Abi melayan mereka, buatkan susu, pakaikan diapers hatta minum air masak, Abi yg perlu tuangkan airnya. Tika aku mengajak anak2 tidur, kedua-dua nak tidur dgn Abi. Aku kemaskan bilik ke2, aku tak sanggup tidur bersama, belum masanya. Hmmm.. tidur sorang la aku malam ni… tak sangka lak tiba2 pintu bilik diketuk, Abang menjenguk menghantarkan Putera… Putera masih tak dpt bersenggang dgnku tika tidur… hanya Puteri, tetap nak tidur dgn Abi….

Hampir kul 1 pg, Putera dah nyenyak, mataku masih belum mahu lena. Dah puas aku memaksa diri utk tidur tpi tak berjaya. Aku bangun, turun ke bawah, minum segelas air masak. Naik ke atas semula. Tika nak masuk ke bilik semula, aku perasan pintu bilik tidur ke2 terbuka sikit. Puteri memang takut gelap. Bilik tu pulak memang tak der lampu tidur. Kurapat ke pintu, menjenguk. Puteri nyenyak tidur. Kubuka pintu sedikit, tiba2 Abang yg tadinya mata terpejam, menoleh ke arahku. Kenapa? Soalan Abang kubiarkan tanpa jawapan. Aku hanya memerhati Abang lama kemudian aku tutup pintu dan kembali ke bilikku.

Tak sangka, Abang mengikut. Abang duduk di tepi birai katil, sebelah aku.

Apasal Abang balik?

Naper? Tak boleh balik?

Naper Abang balik?
Aku masih mengulangi soalanku.

Abang rindu kat Ana….

Abang pegang tanganku. Aku tarik perlahan.

Dulu Ana pesan, kalau Abang dah berubah baru Abang balik kan?

A ah… Abang dah berubah la ni.

Betul Abang dah berubah?

Betul… Abang dah berubah. Abang nak berubah. Abang rindukan Ana. Rindukan anak2. Sebab tu Abang balik.

Habis tu, Abang nak wat per skrg?

Nak kerja la.

Kerja apa?

Apa2 pun laaa…

Askar camana?

Nanti lps raya, Abang serah diri.

Naper tak serah diri esok? Kem dah amik brg2 Abang tau.

Abang baru ja nak bersama dgn Ana dan anak2. Abang nak raya dgn Ana dan anak2 dulu. Lps raya ni, Abang serah diri.

Betul ni? Abang tak tipu?

Betul… Abang tak tipu. Abang janji tak tipu Ana lagi…

Aku diam… tiba2 jer aku rasa sedih sgt. Air mata terus mengalir.

Kali pertama, slps lbh 4 thn perkahwinanku, suamiku menyabarkan aku dan memelukku. Sungguh, dulu… aku asyik menyembunyikan sgl mlsh yg aku hadapi dr suamiku. Aku menangis dlm diam, tanpa suamiku sedari. Sama ada tangisan itu berpunca dr mslh dgn Mak atau dgn suamiku sendiri, aku takkan benarkan suamiku melihat air mataku. Sbbnya, aku tak mau suamiku membenci Mak atau hilang hormat pada Mak. Aku juga tak mau suamiku melihat aku sedih kerananya. Cuma, ada beberapa kali aku tak mampu menahan tangis, aku menangis di depannya namun masa itu, jangankan pelukan, pujukan pun tak der…

Dan malam tadi.. aku ucapkan pada suami: Ana bagi peluang lagi kat Abang tapi ini peluang terakhir. Ana nak Abang berubah, jdi suami dan Abi yg bertgjwb. Ana nak Abang kerja, kerja lah apa pun asalkan Abang dpt laksanakan tgjwb Abang. Abang ingat, jgn ulangi lagi kesilapan lama dan jgn tipu Ana lagi. Kalau Abang buat lagi, Ana akan tuntut cerai dr Abang dan jgn harap la Abang nak jumpa dgn anak2 lagi…

Abang mengangguk… Ya laaaa…. Abang janji..

Pagi ini… slps menghantar aku kerja, suamiku berjanji nak dptkan pekerjaan. Tempat pertama dituju, restoran kawan sekampungnya tak jauh dr kwsn rumah kami. Biarlah hanya sbg tukang cuci pinggan, asalkan ada kerja dan dia ada inisiatif utk menjlnkan tgjwb sbg suami dan Abi.

Ya Allah… aku inginkan kebahagiaan hidup berumahtangga. Aku ingin bahagia di samping suami dan anak2ku… bantulah aku ya Allah…. aminnnnn