Diari Seorang Aku

Bukan niatku untuk memburukkan sesiapa, bukan juga memohon simpati atau belas kasihan... sekadar meluahkan segala isi hati yang terpendam sekian lama... moga kisah hidupku ini akan menjadi panduan dan teladan untuk semua...

Friday, May 19, 2006

Tika usia 11 tahun

Masa ini, aku bakal menduduki Peperiksaan Penilaian Darjah 5 (PPDV)... setiap bulan, aku dan kawan-kawan akan menghadapi ujian bagi memantapkan persediaan kami... satu malam, ketika aku sedang asyik menelaah pelajaran, ibuku memanggil... bilaku sahut, ibu tanyakan apa yang sedang aku lakukan kat tingkat atas... segera aku menjawab: aku sedang mengulangkaji pelajaran sebab esok ada ujian... ibu membebel: tak habis-habis dengan ujian, ibu turut marahkan aku kerana tidak mencuci pinggan selepas makan malam... pantas aku menjawab, giliran adikku pula untuk mencuci pinggan malam itu kerana siang tadi, aku telah pun mencucinya... memang begitulah yang ibu aturkan walau selalunya aku yang terpaksa mengambil alih tugas adikku....

Jawapanku rupa-rupanya menambahkan kemarahan ibu. Kata ibu, aku terlalu berkira... dengan segera ibu meminta aku mencuci pinggan-pinggan di dalam sinki... apa daya... aku menurut dalam terpaksa. Ketika menuruni tangga untuk menuju ke dapur, aku sempat menjeling ke arah adikku yang sedang khusyuk menonton tv... marah hanya mampu ku simpan di hati...

Sedang asyik mencuci, tiba-tiba sebiji pinggan meluncur laju jatuh dari tangan, syukur jatuh ke dalam sinki juga, tidak pecah tetapi mengeluarkan bunyi yang agak kuat hingga didengar oleh ibu... cepat saja ibu meluru ke arahku... belum sempat aku bersuara, ibu telah mengherdik... aku suruh kau cuci pinggan tu pun kau nak mengamuk... aku pertahankan diri, aku tak sengaja, tanganku licin dengan sabun pencuci, senang saja pinggan tu meluncur jatuh.... namun, ibu tak percaya... rambutku separas tengah belakang yang aku tocangkan dipegang, ditolak-tolak kepalaku mengena dinding sebelah kiri sinki... aku hanya mampu menahan sakit... tak cukup dengan itu, aku ditarik ke belakang kemudian ditolak jatuh meniarap ke lantai dapur.... Allahhhh... aku hanya menangis sendiri... ibu mengugut: cepat habiskan pinggan-pinggan ni, kalau ada yang pecah, kepala kau pun pecah nanti... Allahhhh

0 Comments:

Post a Comment

<< Home